Hidup Dengan Obsesi

Apabila bunyi bola seperti menghancurkan dinding, kebanyakannya akan terasa terganggu. Tetapi tidak buat Jasper Richard Thomas. Baginya,  itu adalah satu petunjuk untuk memulakan permainan.

Pada peringkat remaja, Jasper terlibat dengan banyak pasukan di pelbagai peringkat umur dan menyertai pertandingan.

"Membesar di negara yang gilakan terhadap sukan bola sepak. Saya membesarkan dengan sukan ini dan cuba menjadi yang terbaik. Saya mengikuti rakan-rakan dan berusaha untuk memperbaiki diri saya. Terlibat dengan pertandingan telah memberikan saya pendedahan mengenai bakat yang ada dan memberikan saya idea bagaimana untuk meningkatkan taktik serta lebih cekap sebagai pemain”, kata Jasper.

Di peringkat dewasa, tumpuan Jasper terhadap permainan membuatkan dia menjadi lebih terlibat dalam format Futsal - gaya lima sisi yang dimodelkan pada permukaan bermain yang lebih kecil.

"Saya mendapati diri saya menjadi lebih berminat dengan kelajuan dan intensiti futsal, di mana anda perlu sentiasa berjaga-jaga dan membuat keputusan dengan cepat pada kadar yang tidak henti-henti”, kata pemain berusia 37 tahun itu.

Jasper mendapati panggilan sebenarnya dalam permainan, di mana dia akan pergi ke kursus pembinaan untuk mengembangkan dirinya lebih jauh.

"Seiring usia semakin meningkat, saya menyedari banyak perkara tentang diri saya yang pernah saya ambil begitu sahaja. Saya sedar badan saya memerlukan lebih banyak masa untuk pulih dari bermain dan ia tidak cukup hanya bergantung kepada bakat anda sahaja. Oleh itu, melalui latihan, saya menyedari apakah persediaan yang diperlukan untuk memastikan tubuh anda berada pada tahap terbaik untuk bersaing", katanya.

Perjalanan Jasper dalam kejurulatihan bermula pada tahun 2009 di mana dia mula mempelajari lebih lanjut mengenai pentingnya kedudukan dan pergerakan merentasi gelanggang. Ini memberikan beliau wawasan yang tidak ternilai tentang cara mendekati permainan futsal.

"Sebelumnya, sebagai pemain, saya memberi tumpuan kepada diri sendiri dan bagaimana saya dapat menyumbang kepada pasukan. Ajaran dalam kursus kejurulatihan memberikan saya pemahaman tentang dinamik pasukan dan bagaimana personaliti dan kebolehan yang berbeza diperlukan untuk berjaya dalam permainan", jelas Jasper.

Kejurulatihan kemudian menjadi panggilan sebenar Jasper ketika dia mula melakukan perjalanan ke luar negeri untuk mengumpulkan pengetahuan sebanyak mungkin dari permainan.

Selama bertahun-tahun, Jasper menamatkan kursus latihan AFC 'C' (pada 2011), AFC Goalkeeping Tahap 1 (2016) dan kursus kejurulatihan Paralimpik Antarabangsa (2017). Pada 2018, Jasper menyempurnakan tahap 2 pensijilan jurulatih futsal AFC. Beliau adalah satu-satunya warga Singapura yang memegang kelayakan itu. Kepada Jasper, kelayakan semacam itu hanyalah permulaan perjalanan yang lebih besar.

"Pembelajaran selalu penting tetapi apa yang lebih bermanfaat adalah penggunaan sebenar pengetahuan dan idea yang dikongsi dalam peserta kursus. Setiap taktik, setiap penyediaan dan setiap konsep menjadi blok bangunan penting dalam pembangunan pasukan yang berjaya. Saya selalu mencabar diri saya untuk menjadi jurulatih yang lebih baik pada setiap tamat pengajian dan menjadikan pemain saya menjadi lebih baik. Itulah hasil sebenar menjadi jurulatih dan bukan sekadar mempunyai koleksi kertas", kata Jasper.

Sementara futsal masih belum berkembang di Singapura, itu tidak menghalangnya daripada mewujudkan hubungan dengan pelbagai pasukan di Asia Tenggara. Setakat ini, beliau telah mengendalikan klinik kejurulatihan dan pasukan maju dan telah menyediakan mereka untuk pertandingan di Indonesia, Malaysia dan Singapura.

"Saya mencari futsal untuk menjadi sukan ajaib yang melampaui semua halangan, tidak kira jika anda kaya atau miskin, selagi anda berjalan ke gelanggang, segala-galanya menjadi sama dan apabila anda melihat semua orang bermain mengikut idea anda dan mewujudkan ikatan melalui kerja berpasukan, untuk minit-minit di gelanggang, dunia mereka menjadi tempat yang bahagia dan kenangan yang mereka akan menghargainya untuk jangka masa yang panjang dan bagi saya, itulah hadiah terbaik yang saya ambil dari kerja saya", kongsinya.

Jasper, yang juga memiliki Sarjana Sains dalam Pengurusan Perniagaan Sukan dari Sheffield Hallam University, adalah seorang yang baik dalam pembelajaran.

"Pengetahuan adalah di mana-mana di sekeliling anda. Anda harus rendah diri untuk membuka diri anda ke perspektif yang berbeza dan mempunyai pendekatan positif terhadap apa yang anda lakukan.Tidak kira apa yang orang lain boleh katakan, itu hanya perkara yang anda mahu lakukan. Itu telah motivasi terbesar dalam hidup saya".

Ketika kami menamatkan temu bual kami, bunyi bola yang memukul dinding mencengkam perhatian Jasper.

"Kamu dengar itu?" katanya. "Ada seseorang yang menendang bola! Masa yang sempurna untuk bermain permainan!”, dia tersenyum.

Dengan keseronokan yang baru, Jasper bersalaman dengan kami dan bersiap sedia untuk membuat kawan-kawan baru.

"Saya akan melihat bagaimana anak-anak ini bermain, semoga saya dapat belajar sesuatu dari mereka ketika saya cuba berkongsi pengetahuan saya dengan mereka," katanya sambil berdiri.

Dengan itu, kami berpisah. Pelajar yang rendah hati, jurulatih yang ghairah dan akhirnya orang yang benar-benar terobsesi, ketagih dengan permainan. Bunyi itu telah menjadi degupan jantungnya, mantranya dan pemacunya untuk terus meningkatkan bar dalam permainan futsal. Satu perkara yang pasti, kami akan mendengar lebih banyak namanya dalam masa terdekat.

Kami berharap Jasper Richard Thomas yang terbaik dalam perjalanan futsalnya.